Pages

27.5.11

~Detikan hati..~

Dalam sedar mahupun tidak, saya sudahpun hampir menghampiri pertengahan perjalanan semester kedua saya. Minggu ni InsyaALLAH saya akan berhadapan dengan 3 exam untuk 2 posting, (MCQ dan OSCE Tropical Medicine, dan OSCE Paediatrics). 


Nak kata saya sibuk, saya pun tak tahu apa yang saya beria nak sibukkan. Cuma, dapatlah satu pengajaran, JANGAN TANGGUH APA2 PUN KERJA ATAU TUGASAN, KECIL MAHUPUN BESAR (caps lock, sebagai satu ayat penegasan kepada diri sendiri). Namun ALHAMDULILLAH, semuanya sudah selesai sekarang, cumanya tinggal nak study semula. Periksa dah tak lama lagi ni (tapi ingat, study bukan untuk periksa sahaja, study untuk masa hadapan juga).


Detikan hati.
Dan rahsiakanlah perkataanmu atau nyatakanlah. Sungguh, DIA MAHA Mengetahui segala isi hati (67 ; 13)
Pernahkah, kita hanya sekadar terdetik, ataupun hanya menyebut sahaja dalam hati, keinginan yang kita hajatkan. Tapi disebabkan faktor2 tertentu, kita tangguhkan  dulu hajat yang kita inginkan itu. Mungkin pada kita, hajat itu, IMPORTANT, BUT NOT URGENT


Namun, ALLAH MAHA Mengetahui. DIA tahu apa yang kita detikkan dalam hati. DIA tahu apa yang kita inginkan dalam fikiran. Dan DIA juga tahu apa yang terbaik untuk setiap hamba-NYA. 


Daripada apa yang kita detikkan dalam hati, ALLAH tahu, dan ALLAH aturkan perjalanan yang terbaik, untuk kita dapatkan hajat itu. Kadang2, ALLAH makbulkan hajat itu, dengan cara SURPRISE, yang tidak dijangka. 


Namun, adakalanya, tidak semua detikan hati, kita akan dapat semudah itu sahaja. Perlu diusahakan, dengan usaha dan doa yang berterusan ataupun istiqamah. Sebab, ALLAH tahu apa yang terbaik, dan juga masa yang terbaik, untuk kita semua peroleh apa yang kita hajatkan atau detikan dalam hati.


Berdoalah, moga kita peroleh hajat atau detikan itu, dalam keadaan penuh berkat dan rahmat.
Setiap kali kita berdoa, ALLAH s.w.t akan menjawab doa kita dengan 3 cara, samada ALLAH menjawab, "Ya, AKU perkenankan". Atau "Ya, AKU perkenankan, tetapi bukan sekarang". Atau "AKU sudah menyediakan sesuatu yang lebih baik buatmu". Sesungguhnya ALLAH tidak pernah cakap tidak.....(copy paste status FB seseorang).
Mohonlah, agar detikan hati itu, bukan bisikan nafsu, ataupun hasutan syaitan. Berdoalah agar detikan hati yang suci lahir dari dalam hati, datangnya daripada ALLAH s.w.t, untuk kita fikirkan, usahakan, dan diletakkan pergantungan kepada-NYA.


Wallahu'alam.


p/s - Buat adik2 ku yang tersayang, Arif dan Arah, selamat menghadapi peperiksaan akhir persediaan kalian. Moga ALLAH sentiasa bersamamu. Buat Qila dan Adik, selamat bercuti, dan manfaatkan cuti sebaik-baiknya. Buat Qila, tahniah atas 3 subjek yang Qila dah dapat, dan moga subjek2 yang lain juga diberikan kejayaan. Buat Adik, tahniah, kerana berusaha dalam pertandingan Amal Islami. Ingat, setiap surah yang Adik hafal, bukan untuk pertandingan semata-mata, tetapi buat bekalan diri Adik kelak.


p/s 2 - Selamat menghadapi peperiksaan, bagi juniors tahun 3, dan juga ahli Legions of Renowned Doctors. Rabbuna yusahhil dan all the best ;)

13.5.11

~Bayi itu..~

Tup tap tup tap, posting di Paediatric department sudah hampir tiba penghujungnya. Sungguh, banyak pengalaman yang kami semua kutip. Banyak juga yang kami pelajari, dan pelbagai ragam kanak2 yang kami jumpa. Ada yang datang minta khidmat rawatan, ALHAMDULILLAH, semakin sembuh, semakin sihat dan semakin ceria.


Namun, tidak juga terlepas, penyakit yang mereka hidapi, akan memberi kesan sepanjang hidup mereka. Ada juga, menurut Prof, jangka hayatnya, tidak lama. Terkedu dan tersenyap kejap, apakah perasaan ibu bapa mereka? Nak pula, itulah permata pertama buat mereka.


Bayi lelaki berusia 4 bulan tersebut, masuk ke hospital kerana jangkitan kuman pada peparunya (Bronchopneumonia). Masa kami masuk ke wadnya (bayi ni ditempatkan di Intermediate Care Unit, kerana tidak cukup tempat dan keadaannya tidak begitu kritikal untuk ditempatkan di Paediatric Intensive Care Unit).


Matanya celik memandang ibunya. Mungkin kerana keadaan nafasnya tidak begitu baik ketika itu, bayi ini bernafas dengan memakai mask.



Secara kasarnya, bayi ni kelihatan normal, seperti bayi2 yang lain. Tapi apabila diperhatikan betul2, kedudukan tangannya lain (seperti berpusing sedikit). Sepatutnya lehernya dah boleh disokong sendiri, tapi untuk bayi ni, lehernya perlu disokong dengan bantuan ibunya. Ototnya juga kelihatan sedikit ‘mengecut’, dan tidak banyak bergerak. Dan yang lebih mengejutkan, ketika bayi ni menangis (tangisannya tidak sekuat bayi yang normal), kami semua dapat lihat fasciculations (kontraksi kecil dan berterusan) pada lidah bayi ini. Menurut doktor resident kami, fasciculation ni, jarang sekali dapat dilihat (bermakna, penyakit ini adalah kes yang jarang berlaku). 


Seperti biasa, selepas ward round, tengok satu persatu kes yang ada, kami semua masuk semula ke kelas kami, membincangkan kes radang peparu yang si kecil ni tanggung. Dan akhirnya, setelah dibincang, radang peparunya berkemungkinan besar adalah kerana penyakit genetik (Werdnig-Hoffmann syndrome) yang ditanggungnya, menyebabkan semua ototnya lemah, termasuk otot pernafasannya, yang meninggikan kebarangkalian bayi ini menghidap radang peparu secara berulang.


Setelah bayi itu kembali semula ke wadnya, salah seorang rakan saya bertanya, apakah prognosis (jangka hayat atau tahap kesihatan) bayi ini pada masa akan datang. Prof hanya sekadar memperlahankan suara, dan kata, paling2 lama pun, dengan perhatian penuh ibu bapa bayi itu, dalam 2 tahun. Kalau tidak, mungkin lagi awal daripada itu.


Kami semua terkedu. Apakah perasaan si ibu, perasaan ahli keluarganya, perasaan doktor yang bertanggungjawab menyampaikan hal ni, perasaan bayi itu??? 


Bukan senang, untuk menyampaikan perkara sebegini, nak pula bayi ini adalah permata hati yang pertama. Kami dapat lihat betapa sayang dan penuh kasih si ibu menjaga anaknya, tidak seperti ibu2 yang lain. Moga ALLAH memberikan kemudahan kepada keluarga ini, dan moga bayi kecil itu tabah menghadapi dugaan kesakitannya (meskipun bayi ini tidak memahami apa2).


Banyak lagi kanak2 lain yang senasib dengan bayi itu, cuma bukan penyakit yang sama. 


Ada seorang bayi Down syndrome, yang dibawa masuk ke kelas kami, untuk kami semua lihat general features pada wajahnya. Dalam masa yang sama, noda limfa nya membesar. Rupanya, bayi ini menghidap Leukemia (cancer sel darah putih). Tapi, bayi ni, memberi kenangan yang paling manis kepada saya. Mula2 masa Prof cek dia, dia menangis. Kemudian, saya cuba agah2 dengan bayi ni sementara doktor cakap dengan ibunya. Agah2, bayi ni cuba ajuk balik agahan saya. Kami semua, waaaa, excited. Kemudian saya agah lagi, petik2 jari, dan yang paling saya tak boleh lupa sampai ke sekarang, SENYUMAN yang SANGAT MANIS . Sedih juga apabila mengenangkan, keadaan dirinya pada masa akan datang, dengan rawatan yang kadang2 agak menyakitkan bagi mereka.


Untuk merawat mereka yang bergelar kanak2, memang akan timbul rasa belas apabila terdengar tangisan sakit mereka. Namun, itu semua, perlu dihadapi, kalau tidak sekarang, masa akan datang nanti InsyaALLAH. Hati kena kuat, dan tabah. 


Setakat ini sahaja dahulu sedikit coretan dan pengalaman yang ingin dikongsi. Penerangan tentang penyakit2 yang disebut di sini akan diulas dalam entri2 akan datang InsyaALLAH, jika diberi kesempatan waktu. 


p/s - Posting Paediatric akan habis hari Selasa ni (T_T) . InsyaALLAH akan sambung posting ke Tropical Medicine Department pula. Doakan kami semua ;)


p/s 2 - Selamat menghadapi imtihan buat juniors dan juga seniors. Rabbuna yusahhil dan All the Best ;)


p/s 3 - Genetics, is always a mystery, and only HE knows the answer for what HE gives to HIS creations in this world.

1.5.11

~Menuju jiwa yang tenang..~

Pernahkah, dalam diri, berlaku monolog seperti.....


"Oh, baiknya akak tu. Alangkah bestnya dapat jadi sebaik akak itu. Tapi, aku, banyak sangat dosa. Kalau aku nak berubah jadi sebaik itu, mesti kawan2 aku tak nak geng dengan aku dah. Mesti diorang perli2 aku. Lagipun, aku tak layak nak jadi sebaik itu. Dahlah aku ni bla bla bla (rekalah cerita sendiri ye). Aku ni pun muda lagi. Enjoy la dulu2. Sampai masa nanti, barulah aku berubah jadi sebaik akak tu......" (maaf, tak ada modal nak buat ayat apa).


Ok, balik semula ke monolog tadi, harapnya, sahabat2 dapat lihat, dalam monolog ini, berlaku krisis antara 'dua orang' dalam satu jasad. Pernahkah terfikir, mengapa ni semua berlaku? Apakah di sebalik semua itu? 


Jawapan yang sebenarnya, ini semua adalah fitrah yang berkaitan dengan asal usul kejadian kita.


Hakikat asal kejadian kita, fizikal biologi kita, daripada tanah, yang ada di bumi, atau dunia ni. Yang kita pijak tiap2 hari (mungkin dah dilapisi simen atau jalan tar). Tanah ni bersifat materialistik dan juga duniawi. 


Dalam masa yang sama, dalam tanah yang menjadi jasad kita, dihembuskan elemen suci oleh ALLAH s.w.t, iaitu roh. Roh yang suci, bersifat ulung yang sentiasa mengajak manusia naik ke tempat yang lebih tinggi, merindukan kebaikan, kesucian dan keabadian.


Jadi, pergolakan internal, yang berlaku dalam diri kita, adalah fitrah, kerana tanah dan roh, adalah sebahagian dalam diri kita. Dan di antara roh, dan juga jasad (nyawa), terdapat jiwa atau an-nafs. Apa pula peranan jiwa??


Jiwa, mempunyai sifat dualisme. Boleh jadi, ianya bersifat baik, mahupun sebaliknya. Yang boleh membawa kita menuju pencerahan, mahupun yang membawa kepada penghancuran.


Serta mengilhamkannya jalan yang membawanya kepada kejahatan dan ketaqwaan. Berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih, bertambah-tambah bersih. Hampalah orang yang menjadikan dirinya susut dan terbenam kebersihannya (Surah asy-Syams, 8-10)


Dan antara dualisme ini, berlaku tarik menarik. Tarikan pertama, tarikan insan, yang diwakili oleh organ otak (fikiran yang rasional dan hati, bukan hati organ tu, hati dalaman rohani kita). Manakala tarikan kedua, tarikan syahwat, yang diwakili organ perut dan bahagian kelamin. 


Kalau tengok pada fizikal manusia, kepala di atas, kaki di bawah (cephalo-caudal). Cuba fikirkan semula perenggan saya di atas, di manakah kedudukan organ2 bagi dua tarikan jiwa itu tadi? Jadi, sepatutnya, apa yang di atas, itulah yang patut kita utamakan, kan? SUBHANALLAH, betapa hebatnya kita makhluk ALLAH yang bergelar manusia, ataupun nama saintifik, homo sapiens.


Cuba perhatikan haiwan, sebagai contoh paling senang, kucing. Bagaimana pula dengan kedudukan kepala sehingga ke ekornya? Bagaimana pula kedudukan organ2 itu tadi, setara kan? Ataupun mungkin, kepalanya tinggi sikit je banding badan. Cuba perhatikan tingkah laku kucing? Dapatkah dia membezakan prioritinya, antara moral dan syahwatnya?


Pergolakan internal yang berlaku dalam diri ini, perlu dimenangkan oleh diri kita sendiri, supaya kita layak digelar sebagai manusia. Kita sendiri perlu menjadi 'raja' untuk diri kita.


Namun dalam pergolakan ini, Quran telah menegaskan, yang kita akan cenderung kepada sesuatu yang kukuh dan benar. ALLAH, ketika mencipta kita, telah memahat dalam hati untuk cenderung mengenali-NYA dan selalu merindukan kebenaran jauh di lubuk nurani.
Terdapat satu bahagian dalam diri ini, yang tidak dapat ditakluk oleh kenikmatan dunia. Ini kerana ada roh yang sentiasa mengajak ke arah kebenaran.


Namun perlu diingat, Rasulullah juga menjelaskan sifat dasar manusia adalah 'makhluk yang pelupa' (An-Nas).


Setiap anak Adam pembawa kesalahan dan sebaik-baik yang bersalah adalah mereka yang bertaubat.


Semua pasti tahu, kisah Nabi Adam yang diturunkan ke bumi, dikeluarkan dari syurga atas satu kesilapan. Namun, sebenarnya, kehidupan di bumi, yang dikira sebagai tempat kita menumpang. seolah-olah seperti pengembaraan sebagai persediaaan untuk kita kembali ke tempat asal kita di syurga InsyaALLAH. Memang fitrah diri kita, yang merindukan tempat asal kita. Dalam dalaman rohani kita, amat merindukan syurga, tempat asal Nabi Adam, yang juga manusia.


Analogi untuk kita kembali ke tempat asal kita, sama juga seperti diri saya, dan juga sahabat2 yang berada di perantauan. Paling2 tabah pun diri masing2, takkan terlepas daripada perasaan home sick. Rindu untuk pulang ke tempat asal, di samping keluarga.


Begitu juga bayi yang baru lahir. Apabila ibunya, jauh daripadanya, dirinya mula resah dan menangis. Bagi sahabat2 yang dalam posting Paediatrics sekarang, cuba anda 'bawa lari' bayi dalam sebulan atau dua bulan daripada ibunya (kalau korang beranilah..hehe). Bagaimana agaknya reaksi baby tu? Apabila bayi itu berjauh dengan ibunya, datang si ibu, mendakapnya dengan penuh kasih sayang. Biasanya, si ibu akan dakap anak kecilnya, betul dekat dengan jantungnya. Dan yang mententeramkan bayi itu tadi, adalah irama merdu degupan jantung ibunya. Kerana ketika dalam alam rahim, itulah irama yang bayi itu dengar, sebelum saat kelahirannya ke dunia. Lagipun, bayi kecil ini tak akan kenal ibunya paling lambat dalam usia 6 bulan. Jadi, yang meyakinkan dirinya berada dalam dakapan ibunya, adalah irama degupan jantung ibunya itu.


Namun, terdapat juga sebahagian daripada manusia, yang cuba 'menidakkan' hakikat tempat kembali itu. Yang cuba 'menidakkan' bisikan roh dalam diri. Mereka ini, adalah antara yang disebut sebagai golongan yang sesat. Seperti orang yang tidak tahu masa dan tempat. Dan, kebiasaannya, orang yang sesat ni, akan menderita, dan dalam kesusahan (kelaparan, kepenatan, ketakutan), sehinggalah bertemu semula dengan jalan keluar untuk kembali ke tempat asal. Begitulah juga buat mereka yang 'tersesat' jiwanya, mungkin kerana 'terikut' tarikan syahwat. WALLAHU'ALAM.


...Ketahuilah dengan ZIKRULLAH (mengingati ALLAH) itu, tenang dan tenteramlah hati manusia. (Surah ar-Ra'd; 28) 
Sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjuk-KU, adalah baginya kehidupan yang sempit dan KAMI himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. (Surah Taha; 124)


p/s - Entri kali ni disimpulkan, diolah, dan mungkin ada sedikit copy paste daripada sub bab Menuju Jiwa yang Tenang, bab Dalam Jiwa yang Sihat Terdapat Raga yang Kuat, buku Mengapa Rasulullah s.a.w Tidak Pernah Sakit, tulisan Dr Adi Hashman, keluaran PTS.