Pages

1.5.11

~Menuju jiwa yang tenang..~

Pernahkah, dalam diri, berlaku monolog seperti.....


"Oh, baiknya akak tu. Alangkah bestnya dapat jadi sebaik akak itu. Tapi, aku, banyak sangat dosa. Kalau aku nak berubah jadi sebaik itu, mesti kawan2 aku tak nak geng dengan aku dah. Mesti diorang perli2 aku. Lagipun, aku tak layak nak jadi sebaik itu. Dahlah aku ni bla bla bla (rekalah cerita sendiri ye). Aku ni pun muda lagi. Enjoy la dulu2. Sampai masa nanti, barulah aku berubah jadi sebaik akak tu......" (maaf, tak ada modal nak buat ayat apa).


Ok, balik semula ke monolog tadi, harapnya, sahabat2 dapat lihat, dalam monolog ini, berlaku krisis antara 'dua orang' dalam satu jasad. Pernahkah terfikir, mengapa ni semua berlaku? Apakah di sebalik semua itu? 


Jawapan yang sebenarnya, ini semua adalah fitrah yang berkaitan dengan asal usul kejadian kita.


Hakikat asal kejadian kita, fizikal biologi kita, daripada tanah, yang ada di bumi, atau dunia ni. Yang kita pijak tiap2 hari (mungkin dah dilapisi simen atau jalan tar). Tanah ni bersifat materialistik dan juga duniawi. 


Dalam masa yang sama, dalam tanah yang menjadi jasad kita, dihembuskan elemen suci oleh ALLAH s.w.t, iaitu roh. Roh yang suci, bersifat ulung yang sentiasa mengajak manusia naik ke tempat yang lebih tinggi, merindukan kebaikan, kesucian dan keabadian.


Jadi, pergolakan internal, yang berlaku dalam diri kita, adalah fitrah, kerana tanah dan roh, adalah sebahagian dalam diri kita. Dan di antara roh, dan juga jasad (nyawa), terdapat jiwa atau an-nafs. Apa pula peranan jiwa??


Jiwa, mempunyai sifat dualisme. Boleh jadi, ianya bersifat baik, mahupun sebaliknya. Yang boleh membawa kita menuju pencerahan, mahupun yang membawa kepada penghancuran.


Serta mengilhamkannya jalan yang membawanya kepada kejahatan dan ketaqwaan. Berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih, bertambah-tambah bersih. Hampalah orang yang menjadikan dirinya susut dan terbenam kebersihannya (Surah asy-Syams, 8-10)


Dan antara dualisme ini, berlaku tarik menarik. Tarikan pertama, tarikan insan, yang diwakili oleh organ otak (fikiran yang rasional dan hati, bukan hati organ tu, hati dalaman rohani kita). Manakala tarikan kedua, tarikan syahwat, yang diwakili organ perut dan bahagian kelamin. 


Kalau tengok pada fizikal manusia, kepala di atas, kaki di bawah (cephalo-caudal). Cuba fikirkan semula perenggan saya di atas, di manakah kedudukan organ2 bagi dua tarikan jiwa itu tadi? Jadi, sepatutnya, apa yang di atas, itulah yang patut kita utamakan, kan? SUBHANALLAH, betapa hebatnya kita makhluk ALLAH yang bergelar manusia, ataupun nama saintifik, homo sapiens.


Cuba perhatikan haiwan, sebagai contoh paling senang, kucing. Bagaimana pula dengan kedudukan kepala sehingga ke ekornya? Bagaimana pula kedudukan organ2 itu tadi, setara kan? Ataupun mungkin, kepalanya tinggi sikit je banding badan. Cuba perhatikan tingkah laku kucing? Dapatkah dia membezakan prioritinya, antara moral dan syahwatnya?


Pergolakan internal yang berlaku dalam diri ini, perlu dimenangkan oleh diri kita sendiri, supaya kita layak digelar sebagai manusia. Kita sendiri perlu menjadi 'raja' untuk diri kita.


Namun dalam pergolakan ini, Quran telah menegaskan, yang kita akan cenderung kepada sesuatu yang kukuh dan benar. ALLAH, ketika mencipta kita, telah memahat dalam hati untuk cenderung mengenali-NYA dan selalu merindukan kebenaran jauh di lubuk nurani.
Terdapat satu bahagian dalam diri ini, yang tidak dapat ditakluk oleh kenikmatan dunia. Ini kerana ada roh yang sentiasa mengajak ke arah kebenaran.


Namun perlu diingat, Rasulullah juga menjelaskan sifat dasar manusia adalah 'makhluk yang pelupa' (An-Nas).


Setiap anak Adam pembawa kesalahan dan sebaik-baik yang bersalah adalah mereka yang bertaubat.


Semua pasti tahu, kisah Nabi Adam yang diturunkan ke bumi, dikeluarkan dari syurga atas satu kesilapan. Namun, sebenarnya, kehidupan di bumi, yang dikira sebagai tempat kita menumpang. seolah-olah seperti pengembaraan sebagai persediaaan untuk kita kembali ke tempat asal kita di syurga InsyaALLAH. Memang fitrah diri kita, yang merindukan tempat asal kita. Dalam dalaman rohani kita, amat merindukan syurga, tempat asal Nabi Adam, yang juga manusia.


Analogi untuk kita kembali ke tempat asal kita, sama juga seperti diri saya, dan juga sahabat2 yang berada di perantauan. Paling2 tabah pun diri masing2, takkan terlepas daripada perasaan home sick. Rindu untuk pulang ke tempat asal, di samping keluarga.


Begitu juga bayi yang baru lahir. Apabila ibunya, jauh daripadanya, dirinya mula resah dan menangis. Bagi sahabat2 yang dalam posting Paediatrics sekarang, cuba anda 'bawa lari' bayi dalam sebulan atau dua bulan daripada ibunya (kalau korang beranilah..hehe). Bagaimana agaknya reaksi baby tu? Apabila bayi itu berjauh dengan ibunya, datang si ibu, mendakapnya dengan penuh kasih sayang. Biasanya, si ibu akan dakap anak kecilnya, betul dekat dengan jantungnya. Dan yang mententeramkan bayi itu tadi, adalah irama merdu degupan jantung ibunya. Kerana ketika dalam alam rahim, itulah irama yang bayi itu dengar, sebelum saat kelahirannya ke dunia. Lagipun, bayi kecil ini tak akan kenal ibunya paling lambat dalam usia 6 bulan. Jadi, yang meyakinkan dirinya berada dalam dakapan ibunya, adalah irama degupan jantung ibunya itu.


Namun, terdapat juga sebahagian daripada manusia, yang cuba 'menidakkan' hakikat tempat kembali itu. Yang cuba 'menidakkan' bisikan roh dalam diri. Mereka ini, adalah antara yang disebut sebagai golongan yang sesat. Seperti orang yang tidak tahu masa dan tempat. Dan, kebiasaannya, orang yang sesat ni, akan menderita, dan dalam kesusahan (kelaparan, kepenatan, ketakutan), sehinggalah bertemu semula dengan jalan keluar untuk kembali ke tempat asal. Begitulah juga buat mereka yang 'tersesat' jiwanya, mungkin kerana 'terikut' tarikan syahwat. WALLAHU'ALAM.


...Ketahuilah dengan ZIKRULLAH (mengingati ALLAH) itu, tenang dan tenteramlah hati manusia. (Surah ar-Ra'd; 28) 
Sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjuk-KU, adalah baginya kehidupan yang sempit dan KAMI himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. (Surah Taha; 124)


p/s - Entri kali ni disimpulkan, diolah, dan mungkin ada sedikit copy paste daripada sub bab Menuju Jiwa yang Tenang, bab Dalam Jiwa yang Sihat Terdapat Raga yang Kuat, buku Mengapa Rasulullah s.a.w Tidak Pernah Sakit, tulisan Dr Adi Hashman, keluaran PTS.

2 tapak kaki:

kucIngbUnge said...

esok nak culik sorg baby lah camnih!!ha2
fatin suruh..keh3

:P

faha mieza said...

hahaha...
oggy,buatlah...
aku tnya zatil nti ko culik ke x mane2 baby nti... ;P
hehehe